Pulang

aku_pulang

Siang di hari ketiga belas di bulan April adalah siang yang tak pernah dilupakan oleh Joko. Siang itu untuk pertama kalinya selama tiga tahun dia pulang. Pulang, ah betapa indahnya kata-kata itu diucapkan, ingin dia ucap berkali-kali. Ah bukan, bukan hanya ucap tetapi ingin dia teriaki berkali-kali agar seluruh dunia tahu betapa bahagianya dia kembali pulang. Pulang berarti bertemu kembali dengan istri tercintanya, Lastri.

Dia membayangkan, Lastri sekarang sedang menunggunya di depan pintu dengan gaun putih berenda-renda di ujungnya hadiah dari Joko untuk Lastri. Lastri selalu tampak cantik memakai gaun itu. Gaun yang bila ditiup angin akan terangkat sedikit dan membuat tangan Joko nakal menyentuh paha Lastri yang mulus.

Dia melamunkan senyuman Lastri. Seyum terindah yang pernah dia saksikan di dunia. Senyum yang mungkin hanya bisa dilihatnya ketika mati, masuk surga dan tertidur dipangkuan bidadari surga. Senyuman yang bila merekah di bibir Lastri yang penuh akan membuat bibir Joko gemes mencium lembut bibir Lastri.

Dia merindukan pelukan Lastri, Pelukan hangat yang menentramkan jiwa raganya. Pelukan yang membuat hatinya damai mencium harum melati dari rambut dan tubuh Lastri. Harum yang membuatnya berlama-lama memeluk bahkan setahun kalau Lastri mengijinkan.

Ah sungguh Joko tak sabar. Dia masih ingat tiga tahun yang lalu saat terakhir kali dia bertemu istrinya tercinta. Tiga tahun lalu itu malam. Dia ingat betul saat itu bulan sabit menggantung di langit di balik jendela.

“Aku akan sangat kesepian.” Ujar Lastri malam itu.

“Aku tahu dan kaupun tahu bahwa aku juga akan merasakan hal yang sama. Bertahanlah selama tiga tahun, Las. Akan kukabari setiap aku sempat.” Lastri mengangguk senang.

“ Aku akan menunggumu.”

Menunggu. Kata itu terngiang-ngiang terus di dalam kepala Joko. Aduhai, betapa bahagianya ditunggu seorang yang dicintai. tiga tahun waktu yang cukup lama dan dia tahu Istrinya akan terus menunggunya meski kabar yang dia kirimkan hanya sekali dalam sebulan. Tanpa diduga, Joko banyak melakukan pelayaran di atas samudra dan jarang menepi begitu lama di daratan. Dia tahu lastri mengerti. Dia tahu Lastri menanti.

Pulang juga berarti bertemu kembali dengan Bayu adik satu-satunya yang paling dia kasihi. Bayu dan Joko terpaut usia dua tahun. Mereka sangat akrab. Orang tua mereka meninggalkan sejak mereka kecil. Bayu adalah segalanya bagi Joko. Adiknya itu orang terpenting setelah Lastri. Sebelum pergi berlayar. Saat Mereka berpelukan satu sama lain terakhir kalinya, Joko berpesan

“Jaga lastri untukku. Hanya kau yang bisa kuandalkan.”

“Baiklah, Kak. Aku akan menjaga kakak ipar dengan baik.” Joko memeluk adiknya erat. Tak salah lagi Lastri dan Bayu adalah alasan mengapa dia begitu bahagia untuk pulang.

Segala rasa rindu, bahagia dan cinta tak terkatakan seolah membuncah dari dalam dada Joko, ketika dia sampai di depan pagar rumah. Rumahnya sepi Lastri tak terlihat. Dia sengaja tak mengabarkan bahwa dia pulang hari ini setelah tiga tahun berlayar. Joko membuka pintu dan terkejut. Lastri dan Bayu di ruang tamu, mereka berpelukan. Telanjang.

“Saudara Joko! Benarkah Anda membunuh istri dan adik Anda karena mereka berselingkuh?” Suara hakim terdengar lantang dari meja depan. Joko duduk di kursi tersangka, tertunduk.

“Saudara Joko! Benarkah Anda membunuh istri dan adik Anda karena mereka berselingkuh?” hakim berkata lebih lantang, Joko mengangkat kepala dan berkata;

“Tidak” Semua orang dipengadilan berbisik-bisik. Hakim tampak kaget.

“Lalu mengapa?”

“Karena saya kehilangan tempat untuk pulang.”

-FIN-

Advertisements

4 thoughts on “Pulang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s