CERPEN PERTAMA GUE DAN CERPEN TERAKHIR GUE

Gue posting ini karena gue mau kasih tahu kalian semua gimana kemampuan seseorang bisa berubah karena menulis. Keep writing!

Cerpen pertama, 2008!

JANJII MASA LALU

“Fan, kenalin neh cowo gw” kata Ovi menghampiri Fania sambil mengandeng seorang cowok yang cakep banget serasi dengannya yang menggunakan gaun biru muda, malam ini adalah Ualng tahun Ovi yang ke 17 tahun dan  Fania sedang berada di pesta ulangtahun teman sebangkunya ini yang  juga merupakan teman baiknya sejak kelas 1 SMA. Padahal  dia paling ga suka ikut pesta ulang tahun atau sejenisnya yang nota bene harus pake gaun dandan keren yang yah cewek banget lah , liat aja pakian Fania paling lain sendiri celana skini selutut dengan baju kemeja model besar plus sepatu kets, ga banget kan, cewek ini memang tomboi abis dia lebih tertarik pada acara di alam terbuka makanya dia ikut club pecinta alam di SMAnya.

Tapi karena teman baiknya ini  Fania belabelain ga ikut ma anak-anak club pecinta alam kemping di puncak,  Fania ga mampu menghadapi wajah ngambek Ovi kalo lagi kesal. Lagian neh kan ulang tahun dia yang spesial sweet seventeen wajib ikut donk, sebenarnya Fania senang juga seh datang ke pesta itu, makanannya berlimapah ruah dan enak, hm.. gw banget deh, pikir Fania. Ditatapnya wajah cowok Ovi, dahinya berkerut Kayanya cowo ini familiar banget deh, pernah ketemu dimana ya??” batin Fania dalam hati sambil mengulurkan tangannya

“Fania”, katanya

“Fania Satriyani kan? Sambar si cowok cepat sambil menjabat tangan Fania erat membuat Fania ma Ovi Berpandangan bingung

Kok kamu tahu seh Beib, tanya Ovi bingung, Fania jangan di tanya dia mah lebih bingung lagi cowok cakep neh mang familiar tapi meski dia coba membolak-balik memori otaknya tapi disitu ga ada memori pernah kenalan bahkan ketemu ma cowok ini.

Neh aku Mario, Fan teman masa SD kamu, kamu pernah SD di Jogja kan? Ingat ga?? Cowok Ovi yang ternyata bernama Mario itu tetap ngotot, memang Fania dulu SD kelas 4 sampai 6 di jogja dan yang membuat Fania bingung satu-satunya teman SD yang dia ingat Cuma Tama anak om Bimo tetangganya dulu saat dia di Jogja, Tama miliknya. Mereka dulu pernah berjanji akan selalu bersama Fania masih menyimpan foto kecil Tama yang tentunya beda ma cowok Ovi itu “Maaf, Gw bener-bener lupa ma lu Mario” Fania nyengir kuda, ga tahu mesti bilang apa ma dia. Tapi dia ga memungkiri cowok si Ovi keren banget

“Iya, aduh aku senang banget bisa ketemu lagi ma kamu, dia dulu teman aku yang paling baik loh Vi, kita sering sama-sama pas waktu kecil dulu  ga nyagka bisa ketemu lagi, aduh pokoknya kita harus ngomong panjang lebar yah, jelas Mario sama Ovi, lalu menarik tangan Fania menjauhi  Ovi dan duduk di bangku, Fania melirik Ovi, ga enak Ovi Cuma tersenyum dan mengangguk

“certain tentang kamu selama 6 tahun ini” katanya sambil tersenyum, senyuman yang membuat Fania pusing, bingung dan ngerasa ga enak hati dia masih ga ingat cowok bernama Mario ini, dia Cuma ingat Tama

***

“Fan, lu jalan-jalan  kek, atau ngapain kek malam minggu kaya gini, kaka malas liat muka lu dirumah mulu neh kencan atau nonton ma cowok kek sekali-kali” Angel nyengir sebel liat muka Fania ngelongo didepan TV, heran ma adenya yang dah kelas 3 SMA tapi ga punya cowok, padahal cewek itu asli cantik, mukanya itu imut banget kaya Alissya Soebandono meski dia tomboy tapi itulah yang menarik dari Fania dia ga sadar akan kecantikannya itu.Fania menatap malas kakak nya itu diliatnya kakanya dah rapi banget pasti mau kencan ma Panji cowoknya

“Suka-suka gw dong mau pacaran atau ga”balasnya cuek, dia bukannya malas pacaran, tuh si Vino anak basket baru aja nembak dia minggu lalu , trus Bram teman sesama klub pencinta alam nembak dia beberapa waktu lalu, dia nolak bukan karena dia punya kelainan atau apa, dia hanya pengen nepatin janji masa kecilnya sama Tama, dipandangi foto Tama saat kelas 3 SD, foto yang kata Ovi kaya anaknya .lalu dia jadi teringat sama Mario pacar sahabatnya itu, senyum keren banget, Sial, umpat batin Fania, kenapa gw ingat-ingat si kunyuk yang ngaku teman gw itu seh?? Dia ngerasa ga pernah punya teman bernama Mario saat SD. Satu-satunya teman cowok yang dia punya adalah Tama, cowok yang ga pernah dia lupakan sampai sekarang, ingat Jogja ingat Tama, dia ga peduli kalo Tama sudah lupa ma janjinya, dia ga peduli Tama ga pernah hubungi dia selama 6 tahun ini

“Huh, terserah lah, gw ga mau aja punya ade perawan tua” kata Angel berlalu menuju teras, panji cowoknya dah datang rupanya, Fania menjulurkan lidah sebel,sebel karena kok dia mikirin si Mario itu dan tingkah kakaknya yang rese ini.

“ Fania Ada cowok nyariin elu neh” teriak kakanya tiba-tiba dari luar Fania heran, sapa seh, pikirnya dalam hati dengan enggan dia keluar teras paling seh Ucup anak klup pecinta alamnya mau nanya kegiatan kemping mereka mingu depan. Fania kaget se kagetnya waktu yang nongol didepan teras rumahnya adalah Mario berdiri dengan setelan santai, Fania menyari-nyari kakaknya ma Panji, mereka rupanya dah pergi

“Kenapa lu, kesini, tau rumah gw dari mana? Tanya Fania ingin tahu, angin apa yang membawa cowok Ovi neh kesini, mereka mang ngobrol lama kemarin tapi dia ga ingat Mario nanya alamat rumahnya.

“Oh alamat rumah kamu aku tahu dari seseorang, oh ya Fan, aku mau ajak kamu jalan. Mau ga mau, pokonya kamu harus ikut” Katanya tanpa basa basi, dengan cuek ditariknya tangan Fania menuju Mobilnya, Fania melongo dan mendapati dirinya pasrah ditarik Mario ke Honda Jazz silvernya

“Apa-apaan neh, eh” protes Fania

“Tenang aja aku ga bakalan nyakitin kamu kok aku Cuma kangen aja pengen bercanda ma kamu lagi” jelas Mario memasukan Fania kedalam mobilnya , Fania pasrah aja, dia sendiri heran biasanya dia paling malas ada cowok maksa dia kaya gini pasti dah di hajarnya dengan jurus karatenya sampe babak belur tapi dengan Mario, dia kaya ga berdaya,

“Aku mau ngajak kamu nonton neh” kata mario ketika mereka berdua sedang dalam perjalanan di mobil Mario

“Gila yah lu, masa gw nonton dengan baju kaya gini, protes Fania jengkel, jengkel pada dirinya yang ga bisa melawan kehendaknya melawan si mario, jengkel karena membiarkan dirinya ditarik-tarik Mario, jengkel mendapati dadanya bergemuruh saat mario menatap lurus matanya, sial padahal gw da ngelupain wajahnya yang tampan ini, batinnya kesal.

Mario memandang baju yang dikenakan Fania  Baju kaus oblong yang agak besaran dengan celana lecek selutut yang parah banget mario tertawa ngakak

“Maaf deh, aku main paksa, tapi aku ga mau kamu tolak kalo aku ajak jalan, ya udah kita makan dipinggir jalan aja yuk, Mario memarkir Mobilnya

Wahasil malam itu mereka makan di warteg di pinggir jalan

“Tenang aja Minggu depan lu harus dandan rapi dan gw traktir lu makan enak di restaurant mahal, kata Mario kemudian, Fania Cuma tersenyummeski tadi dia keki berat tapi senang juga ternyata Mario baik dan care banget.

Fan, gw mau ngajak lu nonton di Twenti One, ada film baru yang keren, Kata Mario Sabtu depannya kemudian dia dah muncul lagi didepan rumah Fania, Fania ga bisa berbuat apa-apa selain mengikuti Mario dengan senang hati, dia merasa bersalah ma Ovi, sorry yah ovi, gw culik Mario kamu, Sorry yah Tama aku ma Mario dulu

***

“Fan, Tau ga??  Mario ga pernah ngajak gw jalan lagi selama 3 minggu neh” Curhat  Ovi dikantin saat istirahat pertama, membuat Fania ingin menelan baksonya bulat-bulat

“Hah kok gitu seh?” Fania merasa bersalah selama 3 minggu ini, setiap sabtu dia ma mario selalu bersama melewati malam minggu

“Tau ah, padahal kita baru 2 bulan jadianya, tapi ga romantis hufff”

“Mang kalian jadiannya kapan, kok ga pernah bilang”

“Iya seh mendadak memang, lagian jadiannya juga ga sengaja, tapi aku tuh sayang ma dia lo Fania , kalo ada cewek yang berani ngerebut dia lu mau ga bantuin gw hajar cewek itu” Fani melengos pucat ngerasa bersalah ma sobatnya dia memutuskan untuk menjauh dari Mario sebelum rasa sukanya ama mario berubah menjadi sayang.

***

“Mario, kayanya kita ga bisa jalan bareng lagi deh, gw  ga enak ma Ovi, Kata Fania Sabtu berikutnya saat Mario lagi lagi bertandang kerumah Fania

Tapi kenapa, aku ma Ovi ga ada hubungan apa-apa kok, lagian aku kangen ma kamu aku selalu nunggu kamu selama enam tahun ini, jangan bilang kamu dah lupa ma janji kamu, aku selalu mengingat itu Fan, jelas Mario

“Hah, janji yang mana?? Mario, gw ga pernah janji apa-apa sama kamu, aku aja  ga pernah tahu kalo aku punya teman Sd yang namanya Mario, Aku ga pernah merasa janjian ma kamu” balas fania bingung dia Cuma janji ma Tama bukan ma Mario

“jadi kamu ga pernah anggap aku ada, yang kamu ngomongin itu palsu, kamu ga benar-benar bilang kaya gitu jadi percuma aku nugguin kamu selama 6 tahun ini kamu kejam banget Fan” Mario keliatan marah lalu berlalu dan melarikan honda jazznya

Kenapa seh cowok itu, asli dia bingung banget, mang gw pernah janji apa ama dia yah?? Batin Fania Bingung lagian teman cowok gw pas SD Cuma Tama

“Sapa Seh tu? cowok lu, hebat ya lu dah punya pacar sekarang” Angel muncul dari dalam mengagetkan Fania.

“Tau tuh, namanya Mario teman SD gw katanya, waktu di Jogja, lu ingat ga kak, asli gw lupa??

“Ohhh Mario Pratama yang anaknya Om Bimo tetangga kita di Jogja sepupu Ovi kan? Yang kemarin datang kesini pas gw mau jalan ma Panji Masa lu lupa dia kan cowok lu pas SD, kalo ga salah itu  Mario yang pas masih kecil nyokabnya kawin lari ma laki-laki lain kaka aja ingat banget “ jelas Angel membuat Fania hampir pingsan

Hah Sepupu Ovi, Hah Fania menepuk jidatnya, Hah, dia ingat sekarang

“Tama, aku janji ga bakalan Kaya mama kamu, aku bakalan setia ama kamu, aku bakalan nunggu kamu di Jakarta pokoknya kamu harus jemput aku pas umurku 17 tahun” janjinya dulu

Itu kata gw waktu itu sama Tama, bukan Mario,  oh iya nama Tama, Mario Pratama, Hah Mario Mungkin belum jauh, Fania berlari ke jalan mencari Mobil Mario

“Fan, Hati-hati” teriak Angel

***

“Gw dimana?”Fania membuka matanya dan kaget saat diliatnya sekarang dia ada di kamar yang tentunya bukan kamar dia, yang dia ingat terakhir kalinya adalah saat dia ngejar Mario dan ada motor yang nabrak dia habis itu dia ga ingat apa-apa lagi Disitu udah ada, Mario, Ovi yang nangis, Angel kakanya

Kamu Di RS Fan, kamu di serempet Motor semalam” Mario yang menjawab kemudianmenggegam tangan Fania, Ovi ma Angel tersenyum lalu keluar meninggalkanmereka sendirian.

“Jahat, jadi Mario Tama yah? Aku selalu nunggu kamu tau”

“Yah, seharusnya aku ingat kamu manggil aku Tama bukan Mario, oh ya Ovi itu sepupu aku, dari dia aku tahu segala sesuatu tentang kamu, maaf selama 6 tahun ini aku ga pernah ngasih kabar, aku Cuma berani telpon ama ka Angel aja” tanpa diminta Mario menjelaskan

“Iya tapi”

Trus, aku maksa Ovi buat kenalin aku jadi cowoknya, ternyata kamu benar-benar lupa ma aku, Fan trus aku suruh Ovi buat kamu cemburu, tapi aku terlanjur sayang ma kamu, tau ga, aku punya puluhan foto kamu dari Ovi, salah satunya ini, mario menjulurkan dometnya, disitu ada foto Fania lagi tersenyum, tuh kan foto yang diambil Ovi pake kamera handphonenya.

“Curang aku Cuma foto kamu pas kelas 6 SD waktu liat itu Ovi malah nyabka kalo aku pedofil lagi”

Keduanya tertawa

“ya udah yang penting semuanya jelas dan tak ada yang mengingkari janji yang kita buat dulu, oh ya papaku dah kawin lagi. Kamu ga bakalan kaya mama aku kan, kamu bakal setia sama aku kan? Kata Mario lalu memeluk Fania  erat, Fania balas memeluk Mario erat.

“pasti Mar” bisiknya tepat ditelinga Mario, Fania tau kalo janji masa lalunya bakalan terwujud dan menjadi indah.

TAMAT

Cerpen terakhir (2013) belum selsai sihh

Bu Murni pasienku di kamar 702 tak pernah diam bagai anak burung kecil kelaparan yang ditinggal seharian oleh induk mereka. Kalau burung-burung itu tak pernah berhenti mencicit maka Bu Murni tak pernah berhenti bercerita. Setiap kali aku mengunjungi tempat tidurnya, mengganti infus, atau menyuntikkan obat dia akan menyambutku dengan berbagai cerita tentang masa mudanya. Suaminya Pak Anton sering dibuat kewalahan oleh istrinya yang masih semangat meski sakit dan dan telah berusia 60 tahun itu.

“Istri saya seperti orang sehat, Suster. Tak akan ada yang menyangka dia menderita sakit mengerikan kata Pak Anton sedih. Memang, takkan pernah ada yang menduga perempuan yang selalu bersemangat itu mengidap penyakit mematikan. Aku mengenang saat pertama dia datang ke rumah sakit. Wajahnya pucat pasi dan lemas, dia mengalami anemia parah dan harus ditransfusi. Setelah dilakukan berbagai pemeriksaan yang rumit dokter mendiagnosa perempuan tua itu menderita kanker ginjal.

“Kata dokter kanker saya sudah berkembang di kedua ginjal saya yah, Sus?” tanyanya. Aku menggenggam tangannya dan mengangguk. Alih-alih menangis dia tersenyum.

“Suster mau medengar kisah masa muda saya? Mumpung saya masih punya waktu buat bercerita loh,” katanya, tak ada lagi kekhawatiran di wajah tirus yang mengekriput dimakan usia itu. Bu Murni menceritakan banyak hal padaku, dia lahir di Jakarta pada jaman awal-awal kemerdekaan.

“Saya menikah usia tiga belas tahun loh, Sus. Masih bocah eh tapi jangan salah jaman dulu umur segitu perempuan harus sudah nikah,” katanya. Aku tersenyum memikirkan diriku sendiri dua puluh sembilan tahun tetapi belum menikah. Pada jaman dahulu perempuan macam aku ini pastilah disebut perawan tua bangka.

“Suster sudah menikah?” tanyanya. Aku menghela napas sebelum menjawab tidak. Orang-orang seusia Bu Murni akan memberi komentar beragam tentang statusku.

Ada yang menyindir dengan halus:

“Wah kamu kok belum nikah? Makanya jangan suka milih-milih pria!”

Ada yang mencemooh:

“Waduh kok belum nikah-nikah juga! Nanti dikejar umur eh tahu-tahu ga nikah-nikah”

Sampai ada yang tiba-tiba baik menjadi mak comblang:

“Kamu saya kenalin sama anak tetangga saya, cakep, mapan, dan baik hati, Pokoknya pantas dinikahi.” Tanggapan dari jawaban belum menikahku beranekaragam dan membuatku risih. Bukan salahku yang belum nikah-nikah, aku belum menemukan pria yang pantas dan layak jadi seorang suami. Nikah itu bukan perkara bolak-balik tangan kan? Tampaknya mendapati perempuan usia menjelang tiga puluh dan belum menikah merupakan suatu aib mengerikan di Indonesia ini.

“Saya belum menikah, Bu!” jawab saya bersiap menerima tanggapan negatif Bu Murni.

“Betul, Sus. Jangan nikah dulu kalau belum siap. Yang paling penting nikahilah laki-laki yang membuatmu bahagia.” Aku mendengar nada sedih di suaranya. Aku bertanya-tanya, mungkinkah Bu Murni menyesal nikah muda dengan suaminya? Namun, kedua pasangan lanjut usia itu selalu tampak bahagia meski keduanya tak memiliki anak. Baru tiga bulan kemudian aku menemukan jawaban atas pertanyaanku itu. Seperti biasa setiap sore aku memberinya obat, dan hari ini dia tak menyambutku dengan kata-kata cerewat dan senyuman.

“Selamat Sore, Bu Murni ini ada obat untukmu,” kataku. Dia hanya menatapku sebentar dan mengangguk. Perlahan aku duduk di tempat tidurnya, memegang kedua tanganya lembut.

“Ibu kenapa?” tanyaku lembut, dia melepaskan tangannya dan mengalihkan pandangan dari padaku. Aku bisa melihat air mata jatuh perlahan di sudut matanya. Suasana hening tercipta di antara kami, aku tetap duduk dan membiarkan dia menangis. Tak sampai lima menit perempuan itu memandangku lagi. (bersambung kapan-kapan)

Lihatkan betapa mengerikannya karya pertama guee.. typo ga konsistent jelek banget pokoknya.. Ini semua karena gue rajin nulis. So keep writing! Ini contoh nyatanya 😀

Advertisements

2 thoughts on “CERPEN PERTAMA GUE DAN CERPEN TERAKHIR GUE

  1. keliatan bedanya kok jen…
    emang beda kok orang yg latihan dengan yg cepat puas…
    kebayang kalau waktu awal dulu kamu udah kebanjiran puji2an dan cepat puas, kemajuannya gk akan sejauh ini..;) untunglah dirimu bukan orang2 semacam itu (if you know what i mean) hihihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s